Sunday, October 28, 2012

Kerja Budak Melayu

1. Pomen motosikal saya namanya Zainal.

2. Dulu Zainal bekerja sebagai pomen di sebuah bengkel motosikal di Ipoh. Kepakaran Zainal, termasuk motosikal berkuasa tinggi.

3. Zainal berpengalaman sebagai pomen di Singapura. Itu menjadikan beliau modal insan yang 'istimewa mutunya'.

4. Sekarang Zainal mengusahakan bengkel motosikal sendiri. Perniagaannya kecil, tapi jika dilihat, ia stabil.

5. Saya berdoa kepada Allah, semoga perniagaan Zainal maju jaya.

6. Tak ramai orang kita yang menceburi bidang ini, apatah lagi sebagai pengusaha bengkel yang memiliki bengkel dengan reputasi tersendiri.

7. Akan tetapi, setiap kali bersembang dengan dengan Zainal, sambil-sambil servis motosikal pasti topik tentang stafnya akan mengambil tempat.

8. Kata Zainal, budak Melayu sekarang 'susah' nak diajar. Kerja hanya untuk gaji, takde keinginan nak belajar. Tak boleh ditegur sikit, nak merajuk. Menjawab, ambil hati.

9. Saya akui, ada betulnya apa yang Zainal nyatakan.

10. Pada pemerhatian saya, staf Zainal silih berganti. Takde yang kekal lama. Bila diambilnya staf baru untuk bekerja, kena la tunjuk ajar dan latih semula.

11. Satu perkara yang saya sangat setuju dengan Zainal ialah, budak kita ni bila kerja dengan cina, mereka 'tahan maki!'. Ada betulnya, kalau dimarah oleh taukey cina di bengkel atas kesalahan yang dibuat, biasanya tak ambil hati. Tak kisah sangat. Esoknya tetap datang kerja, sengeh-sengeh pulak!

12. Tapi kalau taukey bengkel motosikal Melayu yang tegur, macam-macam akan dikaitkan. Dengan kata lain, tak boleh terima!

13. Itulah mungkin menjadi sebab kenapa bengkel Zainal silih berganti stafnya. Saya tertanya-tanya, kenapakah mereka itu tidak melihat Zainal sebagai seorang guru yang 'mendidik' anak muridnya tentang ilmu membaiki motosikal dengan apa juga kaedah, pendekatan atau tindakan?

14. Persoalan lain, adakah brangkali mereka merasakan hendak menjadi pomen sampai tua? Tidakkah berhasrat menjadi seperti Zainal yang pada awalnya menjadi pomen, tetapi kini memiliki bengkel sendiri dan mungkin nanti akan memiliki lebih banyak bengkel serta mungkin juga pusat jualan?

15. Wawasan.

16. Mungkin itulah yang hilang dari minda 'budak Melayu' kita sekarang!

17. Wallahuallam.

No comments:

Post a Comment